Dulu Dikenal Sangat Melarat, 4 Negara Ini Sekarang Berubah Jadi Raja Dunia

Eits, siapa sangka kalau negara-negara terkaya itu dulu juga pernah terpuruk? Bahkan saking miskinnya, gak lebih mampu memenuhi kebutuhannya dibanding negara Zimbabwe di Afrika. Namun sekarang situasi justru berbalik, malah kita yang tertinggal sangat jauh dari mereka. Inilah beberapa negara yang berhasil mengubah nasibnya 360 derajat.

Qatar, dulu negara super miskin dan kini jadi raja minyak dunia

Mungkin kita mengenal negara yang satu ini sudah seperti surga dunia. Namun siapa sangka kalau di balik itu semua, dulu Qatar tidak lebih dari sebuah kawasan kumuh dan miskin. Pekerjaan sehari-hari mereka hanya sebagai nelayan. Hingga akhirnya tak lama dari kemerdekaan negara ini tahun 1971, ditemukanlah sebuah kandungan LNG (gas alam cair) terbesar  di dunia, setelah Rusia dan Iran.

Qatar Dulu dan sekarang

Bagai menemukan harta karun di rumah sendiri, hal itulah yang mengubah Qatar seperti sekarang, kekayaan yang diperoleh membuat hampir semua sektor kehidupan seperti pendidikan, transportasi dan lain-lain digratiskan oleh pemerintah. Bahkan istilah pajak pun tidak ada di sana selain biaya asuransi pribadi oleh negara. Namun sayang hal itu juga berdampak buruk, di mana warganya jadi bersifat konsumtif serta mulai kehilangan kehangatan dalam hubungan sosial.

Korsel dulu tak lebih kaya dari Zimbabwe, namun sekarang…??

Sama-sama berasal dari negara miskin, rupanya Korea Utara benar-benar menyalip jauh Indonesia. Kini si negeri ginseng sudah jadi kiblat teknologi serta trend anak muda melalui Korean Wavenya dalam dua dekade terakhir. Padahal dulunya negara ini masuk jajaran negara paling melarat, di mana sektor industrinya hanya berasal dari pertanian, belum lagi dampak penjajahan Jepang yang luar biasa.

Korea dulu dan sekarang

Kurang lebih selama empat dekade melakukan perubahan, langkah awal yang diambil adalah mempersiapkan generasi muda yang siap mengubah nasib bangsa. Caranya, dengan mengalokasikan 20% dana untuk sektor pendidikan. Kemudian, pemerintah di sana memfokuskan diri pada export oriented di mana mereka menggenjot produksi untuk dikirim ke luar negeri. Muda-mudi negeri kita sesungguhnya nggak kalah kreatif dan tidak kurang jumlahnya. Mestinya kemajuan kita pun bisa lebih head to head dengan mereka bukan?

Singapura, seluruh penduduknya pernah miskin namun kini berjaya

Sebenarnya kita tidak perlu jauh-jauh mencari contoh negara yang dulunya miskin namun kini berjaya. Tetangga serumpun kita juga mengalaminya. Ya, sejak hengkangnya Inggris dari wilayah tersebut, hampir 70 persen rakyat di sana mengalami kemiskinan. Bahkan sempat terbesit di pikiran para elit untuk bergabung dengan Malaysia. Namun semua itu mesti diurungkan, dan Singapura berjuang melawan keterpurukan yang ada.

Singapura dulu sekarang

Caranya adalah, Lee Kuan Yew, petinggi waktu itu mewajibkan asuransi kepada seluruh warganya, tujuannya agar semua bisa merasa sejahtera. Selain itu dirinya juga mengobral zona investasi bebas pajak bagi perusahaan asing, sehingga membuat devisa di sana mengalir deras. Alhasil jadilah Singapura seperti saat ini, salah satu negara yang bertahta di perekonomian dunia.

China diremehkan karena image ‘petani’, kini jadi Raja Industri

Cina dulu sering dianggap sebagai negara yang tidak mungkin maju oleh barat, lantaran melihat mata pencaharian penduduknya yang hanya petani, serta jumlah rakyatnya yang luar biasa banyak. Bahkan kala itu, Rusia yang memiliki ideologi sama dengan Cina, menawarkan bantuan alat industri untuk negaranya.

China dulu dan Sekarang

Namun pemimpin waktu itu, Mao Zedong, menolak hal tersebut dan bertekad mengerjakan semua sendiri. Ya, meskipun sulit dan butuh biaya besar di awal untuk membuat fasilitas sendiri, justri kini Cina menjadi negara yang mandiri dan berkembang pesat. Jumlah warganya yang luar biasa banyak berbalik menjadi senjata yang membuat negeri ini merajai industri dunia. Meski di sisi lain, tidak sedikit juga masalah kesejahteraan buruh pabrik yang jadi taruhannya.

Dari beberapa negara itu kita bisa belajar bagaimana dalam kondisi yang sangat terbatas, sebuah bangsa mampu kok membalik keterpurukan jadi kejayaan. Indonesia lebih kaya akan sumber daya alam, manusianya pun sangat potensial dari generasi ke generasi, pun industri di negeri ini masih sangat menjanjikan. Jika mereka bisa, kenapa kita tidak? Yah, jawabannya memang masih menjadi PR bersama. Bagaimana menurutmu?